Weds

Hola gaes, saya akhirnya bisa nulis lagi, setelah sekian lama ndak apdet, hahahah

Minggu lalu, tepatnya tanggal 20 November 2016 saya akhirnya nikah dengan calon istri saya, yang sudah kurang lebih seminggu ini jadi istri saya. Kesan ? Pesan ? belom ada lah ya, wong ya baru seminggu, belom bisa dikomentarin,

Saya masih merasa ga ada perubahan sama kehidupan saya sehari-hari. Masih dengan rutinitas bangun pagi, ngudud, baca berita, ngudud lagi, mandi, dan berangkat ke kantor. Masih dengan gaya hidup yang sepertinya jauh dari kata sukses.

Jadi saya mau cerita tentang proses saya menuju rabi saja, yang mungkin sudah biasa ditemui di berbagai tempat. Persiapan dimulai ketika pas lamaran terus nentuin tanggal nikah. Yang nentuin tentu saja pihak mertua saya ( pas itu masih calon, fyi aja). Setelah lamaran dan nentuin tanggal, lalu tidak terjadi apa-apa. Sampai kira-kira 2 bulan setelah itu, saya dan (pas itu masih calon) istri saya masih bingung, kalo nikah yang kudu disiapin apa aja? Lalu dengan serta merta kita googling lah bersama-sama.

tapi ternyata ya ga ketemu jawabannya, ya sudah akhirnya berbekal tanya kanan kiri atas bawah, akhirnya kita memutuskan buat beli cincin dulu. Prosesnya cepet, kira-kira begini. Dateng ke toko emas, beli cincin, bayar, pulang. Selesai deh, ga sampai 6 jam udah sampai di rumah lagi, termasuk waktu tempuh perjalanan ke toko emas dan mampir makan.

Lalu, habis itu kita berdua bingung lagi, mau nyiapin apa lagi? gedung gak pake karena rencananya nikah di depan rumah ( pas itu masih calon ) istri saya. Catering ga pake juga karena disiapin sama calon mertua saya. Dan karena itu makanya saya ga nyiapin apa-apa lagi sampai kira-kira 2 bulan sebelum nikah. Barulah pas itu saya mulai beli seserahan, nyiapin undangan buat temen, nelpon rias manten, pesen jasa foto, dan udah itu aja kayaknya.

Entah kenapa saat itu banyak banget yang tanya udah nyiapin apa aja ? udah ngapain aja ? udah beli apa aja ? deg-deg an ga ? Kami berdua cuma bisa ketawa mesam mesem ga jelas ketika ditanyain kayak gitu. Lha wong kita berdua aja bingung mau ngapain. Bisa dibilang persiapan menuju hari H nya sangat lancar, ga ada kendala apa-apa, Alhamdulillah ya.

Ya pas di hari H juga berjalan lumayan lancar. Ada satu dua hal yang hampir bikin panik, tapi bisa ketemu solusinya dan acara berjalan lancar. Dan voila, saya menikah.

Sampai seminggu ini saya sendiri kadang masih ga percaya akhirnya saya nikah. Selama ini, nikah bukan salah satu tujuan hidup saya soalnya. Nikah itu bonus, nikah itu cuma side dish aja kalo pake istilah bahasa inggris. Mungkin karena pemikiran saya yang kayak gitu yang bikin nikah ini kerasa normal-normal aja, engga banyak pengaruhnya di hidup saya. Paling bedanya sekarang ada yang nemenin tidur aja, dan untungnya udah beli kasur baru yang agak gede jadi cukup buat berdua. Atau mungkin karena saya sama istri saya sudah biasa ngapa-ngapain berdua kalo mutusin sesuatu sebelum nikah, jadi habis nikah juga kerasa biasa, ga banyak berubah. yang agak berubah juga adalah, sekarang kalo dia ke rumah saya dan nginep,Β  jadi sudah sah dan legal secara agama dan konstitusi. Jadi saya agak tenang sekarang heheheh.

Mungkin belum kerasa aja kali ya, kan baru seminggu ini juga, belom ada naek turun nya kehidupan berumah tangga, halah. Belom bisa diukur juga.

Yasudah, doakan kami supaya bisa jalan bareng berdua terus selamanya dengan normal dan biasa ya.

Btw, ada satu kalimat dari Mbak Iin ( yang punya Prada Coffeshop jogja ) buatku sebelum nikah, ini yang bikin aku sangat tenang ngadepin proses nikah dan kehidupan setelah menikah ini.

β€œDon’t expect anything.. β€œ

Kira-kira kayak gitu, singkat padat dan jelas.

Semoga kalian yang akan atau sudah menikah juga berbahagia selalu πŸ˜€

Published by

lupekz

sedang berusaha rajin menabung

2 thoughts on “Weds”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *